Menaikkan laba dengan harga tetap

Obral Deny Rifai

Siapa yang mau memiliki kegiatan usaha dengan laba yang terus bertambah? Tentu setiap orang akan dengan cepat menyatakan kemauannya. Permasalahannya adalah adakah orang yang berani menawarkan laba yang terus bertambah? Mungkin ini pertanyaan yang salah. Pernyataan yang benar adalah laba yang terus bertambah itu bukan ditawari, tapi mesti dikejar, harus diusahakan.
Menurut wikipedia, laba atau keuntungan dapat didefinisikan dengan dua cara. Laba dalam ilmu ekonomi murni didefinisikan sebagai peningkatan kekayaan seorang investor sebagai hasil penanam modalnya, setelah dikurangi biaya-biaya yang berhubungan dengan penanaman modal tersebut (termasuk di dalamnya, biaya kesempatan). Sementara itu, laba dalam akuntansi didefinisikan sebagai selisih antara harga penjualan dengan biaya produksi. Contoh perhitungan yang sederhana adalah bila harga jual sebuah produk dipatok Rp 1000,- dan ongkos produksinya sebanyak Rp 700,- maka didapatkan laba sebesar Rp 300,-. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah apakah mungkin menaikkan laba dengan tidak menaikkan harga? Tentu saja mungkin. Mengacu kepada definisi tadi, memperbesar laba bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu dengan memperbesar harga jual atau dengan memperkecil ongkos produksi.
Adakah dampak dari menaikkan harga jual? Ada, dampak dari kenaikan ini akan dirasakan oleh pelanggan. Sedangkan apabila mengurangi ongkos produksi maka pelanggan tidak akan merasakan dampak apa-apa, hanya sang produsen lah yang perlu bekerja lebih keras dari sebelumnya. Mengingat harga adalah hal yang sangat sensitif bagi konsumen, biasanya kenaikan harga yang tidak bisa diterima dapat membuat pelanggan berpindah ke lain tempat atau lari ke tempat lain.
Dalam sebuah kegiatan usaha yang memiliki proses produksi seperti perakitan, konveksi, percetakan, restauran, rumah makan atau warung kopi dan sejenisnya selalu ada yang kita sebut ongkos produksi yang meliputi biaya-biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan sebuah produk, misalnya biaya untuk membeli bahan baku, biaya membeli mesin atau alat, biaya perawatan mesin, biaya bayar listrik, biaya upah pekerja dan sebagainya. Mengurangi ongkos produksi berarti memperkecil biaya-biaya yang dikeluarkan untuk itu. Kita tinggal mengidentifikasi biaya-biaya yang mempengaruhi ongkos produksi. Dari sisi bahan baku, misalnya kita hendak mengurangi biaya bahan baku maka kita bisa melakukan pengambilan bahan baku yang berasal dari 3 atau 4 supplier. Dengan adanya kompetisi antar supplier, bisa jadi harga bahan baku menjadi lebih murah. Melakukan pemeriksaan mutu pada saat barang datang dan pada saat memulai produksi, juga menghindari duit hilang percuma. Memastikan tidak ada kesalahan pemakaian bahan baku sebelum memulai produksi juga tindakan yang bijaksana. Ingat bahwa kecerobohan pemakaian bahan baku yang dapat menyebabkan kesalahan produk berarti biaya besar akan terbuang sia-sia.
Perbaikan dari dalam juga bisa dilakukan dengan cara mengurangi kesalahan yang dibuat oleh para pekerja. Karena kerusakan produk yang lebih sedikit selama proses produksi secara otomatis akan menurunkan biaya yang hilang. Penghematan pemakaian listrik, pemeliharaan yang teratur terhadap mesin-mesin juga bisa dilakukan untuk memperkecil biaya pemakaian listrik. Dalam hal sumber daya manusia, pemberlakuan multi skill (satu orang dapat melakukan beberapa pekerjaan yang berbeda), pengaturan jam kerja yang lebih efektif, serta sistem reward dan bonus diyakini mampu meningkatkan produktifitas para pekerja yang pada gilirannya nanti akan memperkecil ongkos produksi.
Rekan wirausahawan, untuk bertahan hidup atau bahkan untuk tumbuh semakin besar, sebuah usaha harus memiliki laba yang terus bertambah. Maka, menaikkan laba adalah hal terpenting yang terus menerus dilakukan oleh para wirausahawan. Menaikkan harga produk memang bisa menaikkan laba, tapi ini tidak selalu berhasil, salah-salah kita malah kehilangan pelanggan. Menurunkan biaya produksi bisa menjadi pilihan bijak dalam menaikkan laba. Perbaikan yang dilakukan pada sistem kerja, standarisasi cara kerja, mengurangi kesalahan produksi, menghindari kesalahan bahan baku, dan manejemen sumber daya manusia sangat berpotensi menaikkan laba tanpa mengubah harga. Mau mau mau?

Deny Rifai

Leave a Reply